obrolan ketika nongkrong di kantin bude antara Sohib Beye dan saya

**setting di katin bude sambil ngopi tanggal 16 oktober 2009**
Saya : “Bey, katanya lu lagi cari pembantu ya?”
Sob Beye : “iya niy kew, cuma gw bingung, dah tanggal 16 belum lengkap niy nama2 yang direkomendasikan dari agen2 penyalur”
saya : “mang kapan seharusnya mereka kirim bey?”
sob beye : “kalo bisa siy hari ini gw tutup aja pengajuan nama calom pembokat gw, soalnya besok gw mo adain Fit and Propertest ke mereka”
saya : “ciee.. gaya lu bey, pake fit and propert test segala, kayak mo daftar TKI aja”
sob beye : “iya dong, bukan buat gaya2an siy, cuma gw ga mo kecolongan, ntar kalo gw salah pilih bisa repot sendiri gw, gitu kew alesannya”
saya : “ooo.. top dah keren ide lu bey”
obrolan berlanjut hingga ga terasa saya harus beranjak dari kantin bude karena di usir…

**dirumah sohib gw si beye tanggal 17 oktober 2009**
rumah sob beye di banjiri para calon pembantu, cukup banyak yang datang karena konon sob beye akan menerima 34 pembantu.
tenyata sob beye benar2 menjalankan ide nya mengenai fit dan propert test.
di sela2 keramaian akhirnya berhasil juga saya menemui sohib ku itu.

saya : “waduu.. serius banget lu bey, bener2 keren dah”
sob beye : “ini baru hari pertama kew, rencana gw akan di laksanakan selama dua hari sampe besok”
saya : “ga kelamaan bey”
sob beye : “gw rasa cukup lah, dua hari biar bener2 maknyus hasilnya, soalnya yang di test termasuk juga kesehatan fisik dan mental cuy, gw ga mau kalo tiba2 ada yang stress karena ga tahan tekanan pekerjaan nanti, bisa berabe gw”
saya tidak menggangu lagi kesibukan sohib saya itu, segera mlipir di sudut teras sambil menikmati snack yang sebenarnya jatah para calon pembantu, tapi saya cuek aja, urusan perut mah selalu bisa kompromi sama si sob gw itu, beye cukup punya duid untuk sekedar menambah snack lagi menggantikan snack jatah yang saya makan.

**di kantin bude tanggal 19 oktober 2009**
saya menikmati kopi sendirian, padahal hari senin biasanya sob beye paling getol nangkring di kantin bude, banyak cewek masih seger kliaran alasannya.
bete kelamaan nunggu akhirnya saya tilpun si beye

sob beye : “yup kew, ada apaan? gw lagi sibuk niy..”
saya : “bey, ga ngampus luw?”
sob beye : “ga bisa sob, gw masih nunggu kandidat dari satu agen niy, masih lom jelas niy mo ngirim atau kagak calon pembokat yang mau gw proper test”
saya : “lah lu bilang cuma sampe tanggal 18 kemaren?”
sob beye : “ya gw siy ga enak aja ma agent penyalur itu, dah biasa gw pake jasa dia”
saya : “ya udah deh, gw juga mo cabut, kantin bude sepi niy ga ada luw. besok jadi penerimaan nya bey?”
sob beye : “jadi cuy, dateng luw, banyak makanan niy gw siapin dah, tapi jangan serobot jatah pembokat gw lagi ya, hehhe.. dah ah gw mo tilpun penyalur dulu tuh, kelamaan kalo di diemin, butuh duit ga siy dia. oke. met ngopi dah”
tilpun saya tutup dan saya langsung pergi dari kantin setelah membayar dan diiringi kata2
“tumben cepet2 pergi” dari bude.
saya cuek aja ga menggubris si bude itu. bude pemilik kantin yang cukup akrab dengan mahasiswa pelanggan kopi nya.

**tanggal 21 saya kerumah sob beye untuk melihat secara langsung pengangkatan pembantu2 baru nya**
ada satu calon yang wajahnya agak bening sedikit, kebetulan saya tau namanya berkat ngintip2 berkas formulir yang di tumpuk di meja kemaren. namanya cukup gampang di ingat “Nila Juwita”. untuk sekelas pembantu, si nila ini cukup menarik perhatian saya.
satu persatu nama2 pembantu di absen, yang namanya di panggil berarti di terima.
sampai lengkap 34 pembantu di absen, nila tidak termasuk di dalamnya, rupanya diatidak lulus dalam test.

saya : “bey.. si Nila kok di panggil tadi?”
sob beye : “Nila ga lulus, makanya gw ganti aja sama Endang”
saya : “lah!???.. kemarena ga ada yang namanya endang bey?”
sob beye : ” si endang dateng tadi beberapa saat yang lalu”
saya : “ooo…, begitu ya”
sob beye : “iya cuy”
sedih juga ngeliat si nila yang bahenol itu pulang, walopun tidak ada kesan kecewa berlebihan di wajahnya, dan tetap ceria menyapa dan memberi selamat pada pembantu terpilih, dan juga kepada endang yang menggantikan di detik2 terakhir itu.
saya : “bey..bey.., si nila kenapa di gantiin ma si endang bey? si nila kan cakep dan keliatannya cerdas dan pinter juga, ramah lagi”
sob beye : “kemaren waktu propertest dia ga tahan mental cuy, cepet stress. makanya hari ini gw undang si endang buat gantiin dia”
saya : “si endang emang lulus test bey?”
sob beye : “lulus cuy, lulus uji dia, tadi waktu dia dateng langsung gw fit dan proper test dia”
saya : “kok cepet banget tesnya bey? kemaren aja sampe dua hari malah biar ga lewat”
sob beye : “dia sebelumnya ikut les bimbel di ganesha kew, makanya dia bisa cepet selesai tes nya.”
saya : “ooo.. begitu ya bey, mantap lah. tapi si nila keren juga ya cuy, kalo dia kurang matang di masalah mental, dia kok masih bisa tenang dan tersenyum, malahan memberi ucapan selamat ke si endang segala lagi, keren ya si nila, semuanya di salamin ma dia.”
sob beye : “ya tapi si endang nyatanya lebih berhasil dalan test walopun dia hanya datang di detik2 terakhir”
saya : “iya bey, lagian itu kan penbokat lu, lu yang lebih ngerti. gw mah yang penting snacknya niy, enak. hehehe…”

Advertisements

ada mentri yang langsung SUJUD SYUKUR. bener2 aneh

seseorang yang menerima amanah yang sangat besar dengan konsekuensi tanggung jawab yang juga sangat berat yang belum tentu bisa di laksanakan, seharusnya langsung mawas diri dan melakukan pembenahan diri apakah benar2 bisa melaksanakannya dengan baik.

shalat taubat mungkin salah satu yang mungkin terpikir dan dilakukan saat itu. tetapi anehnya ada satu mentri yang baru di angkat di susunan KIB v.2.0.0 oleh SBY serta merta langsung sujud syukur.

entah apa yang terdapat dalam pikiran sang mentri baru tersebut, namun yang dilakukan jelas2 merupakan kelakuan yang sangat tidak lazim, mana ada orang demikian bahaghia mendapat ujian yang mempertaruhkan kehidupannya dan kehidupan jutaan rakyat di negaranya. kok malah rona bahagia dan senyum lebar merekah menyiratkan betapa bahagianya dia.

apa mentri itu telah mengidap penyakit disorientasi yang demikian gawat nya sehingga tidak bisa lagi menentukan mana keadaan menyenangkan dan mana keadaan memprihatinkan?

mungkin memang bukan pikiran seperti itu yang menjadi motivasi dia ingin menjadi mentri. entahlah?…

saya ga bisa menebak dan menggambarkan  apa yang ada di otak mereka.

guru kencing berdiri murid kencing berlari

judul artikel ini memang demikian. guru kencing berdiri murid kencing berlari. ungkapan yang hampir semua orang indonesia mengetahuinya dan hafal luar dalam kepala.

dalam kaitannya terhadap untgkapan tersebut, tiap orang pasti berbeda pandangan dan komentarnya, tetapi apa makna sesungguhnya? apakah ungkapan tersebut benar benar relevan dari masa kemasa hingga sekarang?

banyak kasus dalam dunia pendidikan di indonesia, mengenai kualitas siswa sekolah yang dipertanyakan, performa guru yang tidak sering di katakan tidak sesuai, dan banyak lagi.

masih ingat kasus siswa yang video mesumnya tersebar keseluruh pelosok indonesia karena bisa  diunduh secara bebas dari internet, atau kasus kriminalitas yang di lakukan oleh siswa, bahkan ada juga yang di lakukan oleh guru.

beberapa masyarakat benar benar mengartikan bahwa setiap kelakuan menyimpang anak usia sekolah adalah kesalahan para guru.

benarkah semua itu adalah tanggung jawab guru?

seperti yang kita ketahui bahwa sumber belajar dan tempat belajar itu bukan hanya sekolah melainkan ada lingkungan dan juga keluarga yang keduanya jauh lebih berperan dalam pembentukan karakter manusia. sekolah memang lembaga yang menggelar proses pembelajaran secara sistematik dan di selenggarakan secara resmi yang prosesnya di awasi dan di evaluasi.

dalam sekolah “guru” merupakan yang bertanggung jawab dalam transfer pengetahuan, namun juga  memiliki tanggung jawab dalam pembinaan sikap dan mental.

tetapi apakah kemudian tindakan menyalahkan guru atas kegagalan anak didiknya merupkan hal yang wajar dan sesuai? memurut saya sama sekali tidak.

kata “guru” dalam ungkapan guru kencing berdiri murid kencing berlari sebaiknya tidak di artikan dan di pahami secara sempit. karena sesungguhnya setiap orang dewasa adalah guru yang memiliki tanggung jawab untuk memberikan pembinaan kepada setiap anak [anak muda, remaja dan anak-anak] dalam hal pengetahuan, sikap dan mental.

oleh karena itu marilah kita semua menyadari bahwa kita memiliki tanggung jawab terhadap perkembangan mental dan intelektual setiap anak bangsa.