polisi tidur dalam tugas

lagi lagi
kali ini polisi tidur yang bikin jengkel
teman saya juga ikutan jengkel, malah mungkin lebih jengkel dia

ketimbang saya.
coba hayooo.. gimana nggak jengkel kalo misalnya kamu lagi enak2 naik

motor ngebut di jalan yang bebas hambatan tiba2 harus berhenti

mendadak karena polisi tidur? pasti jengkel khan? mangkel, plus

dongkol.
saking jengkelnya teman saya itu, sampe dia bersumpah, pake sumpah

demi tuhan lagi, begini sumpah nya :
“kalau saya jadi presiden indonesia, maka agenda 100 hari

pertama saya adalah menghapus polisi tidur di seluruh penjuru

indonesia”

noh…! saya sampe merinding rinding mendengarnya, merinding nya

merinding ga enak lagi, kalo merinding enak siy ga apa apa deh.

sereeemmm banget sumpahnya.
sambil menahan rasa takut (takut ganggu pose serius teman saya yang

sedang bersumpah), saya beranikan diri untuk interupsi yang bersifat

mengingatkan, semoga aja teman saya itu melakukan sumpah pake pose

segala ala patung patih gajahmada yang meng’acung-acung kan tangan dan

jari nya ke arah langit itu (agak sedikit ga enak perasaan saya saat

mengetikan kata “meng’acung-acungkan”) dalam kondisi sadar dan bukan

tidak sadar atau kesurupan.
saya bilang begini “cil… cil.. (panggilan untuk teman saya si

racil), serius tu sumpah luw?”
interupsi saya tidak di gubris, malah posenya makin menjadi saja macam

iklan di televisi yang terobsesi menjadi ahli demonstrasi itu.

huexxx.. saya mual sambil merinding.. bener2 ga enak deh kombinasi

rasa mual campur merinding-rinding itu. ampuuunnn…
nah setelah puas meresapi setiap emosi sumpahnya sampai meresap ke

hati dan matanya yang merem melek itu, teman saya balik ke motor nya,

lalu dengan santainya dia bilang “yuk, lanjooootttt……” dia ngebut

lagi.
padahal kalo di pikir pikir, sumpah teman saya itu oke juga, karena

saya inget beberapa bulan lalu ada kecelakaan lalulintas di jalan

kompleks rumah saya yang disebabkan si polisi tidur. lumayan parah

juga loh buah kecelakaan itu, lutut sobek dan memar di mana-mana, tapi

motor nya ga apa apa.
susah payah saya mencoba menyusul laju motor teman saya itu,

susaaaaaaahh banget, karena saya pakai mio si anak bebek, dan teman

saya itu pakai motor supra x yang baru, selain masih baru, motor teman

saya juga pakai rantai untuk memutar roda nya, sedangkan saya tidak.

makanya saya susah banget ngejar motor nya.
setelah tiga jam saya berusaha mengejar, akhir nya saya berhasil

menyusulnya di pom bensin saat dia isi bahan bakar saya juga ikutan

isi (padahal saya dah isi tadi waktu berangkat, ternyata mio si anak

bebek lebih cepet dahaga ya?)
setelah saya berhasil mendekati teman saya, saya bilang aja kalau saya

akan mendukung nya jadi presiden.
teman saya itu sampai berbinar-binar mata nya demi melihat saya sangat

bersemangat mendukung dia.
lagi pula, kenapa siy pemerintah sampai rela menghabiskan anggaran

untuk menggaji polisi yang kerjanya cuma tidur itu?
kenapa cuma di suruh tidur siy? katanya polisi masih kurang personil

untuk jaga keamanan?
heheh… mulai ngaco saya ya, maap gan.

Advertisements

petir tak akan menyambar dua kali pada tempat yang sama, benarkah?

saya mah akhir-akhir ini sering bingung deh teman teman, padahal kehidupan saya berjalan normal-normal saja, ga tau kenapa sering begini.

eh mohon di maapkan jikalau belum apa-apa saya sudah curhat, jadi ga sopan ya saya ya. habis nya sudah tidak tahan lagi, ingin curhat banget. tapi nanti aja deh curhat nya, takut mengganggu teman-teman yangsedang semangat membaca.

begini niy, saya mau cerita kejadian yang seru banget. masa saya melihat ada ikan hiu di danau, dan saya cerita sama mantan kekasih saya kalau tadi di jalan saya liat ikan hiu di danau, tapi dia malah bilang saya ga waras.

padahal demi tuhan saya masih waras, buktinya saya masih bisa datang ke rumah mantan kekasih saya ini tanpa kesasar, itu kan bukti paling valid kalau saya ini tidak waras, eh tidak gila, alias masih waras, tapi tetap saja si mantan ini ga percaya.

dasar wanita kali ya, sudah pembawaannya sering ngambek, padahal saya sudah bawa empek-empek palembang dari serpong yang sudah terkenal itu mengenai kelezatannya bahkan mengalahkan empek-empek palembang dari palembang.

sudah di bawain dengan berbagai rasa masih aja ngambek, padahal kan saya cuma terlambat beberapa jam saja.

terlambat juga ga sengaja, itu gara-gara ada ikan hiu terdampar di danau, dan menurut warga di sekitar danau itu, konon, hiu itu sempat memangsa beberapa pengendara sepeda motor yang kebetulan terjebak macet dan berhenti terlalu dekat dengan tepi danau, di samber deh sama ikan hiu nya sama motor motor nya sekalian.

tapi si mantan kekasih saya ini tetap tidak percaya saya ceritakan hal itu. padahal mah saya masih cintaaaaaaaa banget sama dia. tapi dia mah kayaknya sebeeeeeeelll banget sama saya. jadi sedih niy.

saya malah bukan saja di bilang kurang waras sama dia, tapi malah di tambah pake “tadi dengkulnya kebentur trotora ya, sampe gegar otak gitu” dan juga di tambah pertanyaan yang sulit banget saya menjawabnya seperti pertanyaan ini niy “mas, tadi beli empek-empek nya di cirebon apa di cilacap, apa nengokin si amrozi dulu ya?”.

nah loh, saya harus jawab apa kalo di tanya dengan pertanyaan seperti itu hayooo….
padahal kan saya beli empek-empeknya di serpong, itu kan ga terlalu jauh dari pamulang, tapi ya itu tadi, karena ada ikan hiu makanya saya terlambat.

kan jalan raya dari pamulang menuju serpong itu melewati satu danau yang tepat di sisi jalan raya, bahkan hampir tidak ada jarak antara jalan raya dengan tepi danau yang sudah menyerobot trotoar itu, makanya saya terlambat gara2 danau yang ada ikan hiunya itu.

sudah saya jelaskan sama mantan kekasih saya itu, tapi dia tetap saja tidak percaya.

“de, kan tadi mas sudah bilang, tadi di jalan mas di halangi sama ikan hiu yangada di danau pamulang itu, jangan ngambek terus donk, dan empek-empek nya jangan di habisin semua, mas juga kan mau empek-empek nya”

itu si mantan ngambek sambil mulutnya manyun karena penuh empek-empek, jadi terlihat makin cantik aja, iihhh…. saya jadi tambah gemes sama mantan saya itu.

“wowo..!” (maksudnya: bodo..!) “awe wa wewawa wawa was” (artinya: ade ga percaya sama mas).

“tadi itu mas dah jadi pahlawan loh de, ade harus nya bangga sama mas, karena mas berhasil membawakan empek-empek ini walopun di hadang sama ikan hiu” itu saya bicara sama si mantan.

“ikan hiunya tadi nantangin mas de, dia ngajakin berantem, dia mau bunuh mas, hiiyyy… mas takut de, mas mau lari deh rasanya”

“tapi setelah mas pikir-pikir, masa mas lari begitu saja dan membiarakan ikan hiu itu merajalele eh merajalela memangsa pengendara motor yang lain, mas ga akan lakukan hal itu, dan mas juga harus menyelamatkan empek-empek ini supaya sampai di hadapan ade, dan ade bisa memakan empek-empek ini”. saya terus saja menceritakan kejadian malam itu, tapi si mantan ini kok tetep aja ya, merenguuuttt aja. masih marah sama saya.

“mas tonjok hidungnya itu ikan, eh kacamatanya mental jatuh ke danau” si mantan senyum senyum. sala lanjutkan lagi ke bagian yang lebih seru.

“pas kacamatanya jaduh, mas injek aja sampe pecah itu kaca, supaya si ikan hiunya ga bisa liat mas”.

“trus hiunya ga bisa balas pukul mas donk” itu mantan saya yang bicara.

“iya de, kesempatan buat mas, mas piting aja lehernya, walaupun tangan menggapai-gapai, dan kakinya mengelepar-gelepar, mas ga peduli, mas piting terus sampe ikan hiunya ga berdaya, sampe pingsan dia”. saya lanjutkan itu cerita, sekarang jadi lebih seru karena saya sampai memperagakan adegannya. si mantan mulai terlihat antusias.

“mas hiunya pingsan ga akhirnya?” itu si mantan yang nanya.

“iya de, akhirnya dia pingsan juga dan mas berhasil menyelamatkan empek-empek kita, dan juga menyelamatkan kebersamaan kita rang mesra ini”.

“iya mas, mas hebat ya, trus orang-orang yang lainnya gimana mas?”

“mereka semua nya bisa lewat lagi dan kembali kekeluarga mereka masing-masing, pastinya keluarga mereka semuanya bahagia karena bisa berkumpul ya de, alhamdulillah semua bisa di atasi”

“iya mas, alhamdulillah.  eh mas mas, ini loh mas, masa empek-empeknya ga di makan siy, nanti habis sama ade loh, ade ga tanggung jawab ya kalo ade lupa dan mas nya keabisan”

“waduuuuu…. mas sampe lupa de, mana empek-empeknya, mas mau de, sini” si mantan menyodorkan piring empek-empeknya kehadapan saya, dan saya pun langsung menyantapnya.

“hmmm…. yummiii… enak ya de empek-empeknya, untung aja mas masih kebagian satu potong, jadi mas bisa ngerasain deh empek-empek yang terkenal itu”. saya kebagian satu potong terakhir. tapi tidak mengapa, yang penting si mantan kembali tersenyum.

“mas baik deh orang nya, sayang ya mas, ade dah punya cowok, kalo ade masih sendiri, pasti ade minta tolong sama mas untuk cariin cowok yang baiknya kayak mas”

pren, ternyata petir suka menyambar dua kali di tempat yang sama, buktinya saya, barusan tersambar petir lagi.

gosooooonnnngggg……..